SEDULUR PAPAT LIMA PANCER

SEDULUR PAPAT LIMA PANCER
Written by Mbah Gendeng
Tuesday, 22 July 2008 01:59
Ngomong-ngomong tentang sedulur papat lima
pancer sebenarnya mbah mo nulis tapi kok
ngelihat penjelasan dari ki sawung ud lengkap
banget so mending aku ambil aj penjelasan
dari ki sawung
Sedulur Papat Lima Pancer
Njupuk sumber saka Kitab Kidungan Purwajati
seratane ,diwiwiti saka tembang Dhandanggula
kang cakepane mangkene:
Ana kidung ing kadang Marmati Amung tuwuh
ing kuwasanira Nganakaken saciptane Kakang
Kawah puniku Kang rumeksa ing awak mami
Anekakake sedya Ing kuwasanipun Adhi Ari-Ari
ingkang Memayungi laku kuwasanireki
Angenakken pangarah Ponang Getih ing rahina
wengi Ngrerewangi ulah kang kuwasa
Andadekaken karsane Puser kuwasanipun
Nguyu-uyu sabawa mami Nuruti ing panedha
Kuwasanireku Jangkep kadang ingsun papat
Kalimane wus dadi pancer sawiji Tunggal
sawujud ingwang Ing tembang dhuwur iku
disebutake yen ” Sedulur Papat ” iku Marmati,
Kawah, Ari-Ari, lan Getih kang kaprahe diarani
Rahsa. Kabeh kuwi mancer neng Puser (Udel)
yaiku mancer ing Bayi.
Cethane mancer marang uwonge kuwi. Geneya
kok disebut Marmati, kakang Kawah, Adhi
Ari-Ari lan Rahsa kuwi?. Marmati iku tegese
Samar Mati ! lire yen wong wadon pas
nggarbini ( hamil ) iku sadina-dina pikirane
uwas Samar Mati. Rasa uwas kawatir pralaya
anane dhisik dhewe sadurunge metune Kawah,
Ari-Ari lan Rahsa kuwi mau, mulane Rasa
Samar Mati iku banjur dianggep minangka
Sadulur Tuwa. Wong nggarbini yen pas
babaran kae, kang dhisik dhewe iku metune
Banyu Kawah sak durunge laire bayi, mula
Kawah banjur dianggep Sadulur Tuwa kang
lumrahe diarani Kakang Kawah. Yen Kawah wis
mancal medhal, banjur disusul laire bayi,
sakwise kuwi banjur disusul wetune Ari-Ari.
Sarehne Ari-Ari iku metune sakwise bayi lair,
mulane Ari-Ari iku diarani Sedulur Enom lan
kasebut Adhi Ari-Ari Lamun ana wong abaran
tartamtu ngetokake Rah ( Getih )
sapirangpirang. Wetune Rah (Rahsa) iki uga
ing wektu akhir, mula Rahsa iku uga dianggep
Sedulur Enom. Puser (Tali Plasenta) iku umume
PUPAK yen bayi wis umur pitung dina. Puser
kang copot saka udel kuwi uga dianggep
Sedulure bayi. Iki dianggep Pancer pusate
Sedulur Papat. Mula banjur tuwuh unen-unen ”
SEDULUR PAPAT LIMA PANCER ” Ing Kekayon
wayang purwa kang kaprahe kasebut
Gunungan, ana kono gambar Macan, Bantheng,
Kethek lan Manuk Merak. Kocape kuwi
mujudake Sedulur Papat mungguhing
manungsa.
Kewan cacah papat mau nggambarake nafsu
patang warna yaiku : Macan nggambarake
nafsu Amarah, Bantheng nggambarake nafsu
Supiyah, Kethek nggambarake nafsu Aluamah,
lan Manuk Merak nggambarake nafsu
Mutmainah kang kabeh mau bisa dibabarake
kaya ukara ing ngisor iki: Amarah : Yen
manungsa ngetutake amarah iku tartamtu
tansaya bengkerengan lan padudon wae,
bisa-bisa manungsa koncatan
kasabaran,kamangka sabar iku mujudake alat
kanggo nyaketake dhiri marang Allah SWT.
Supiyah / Kaendahan : Manungsa kuwi umume
seneng marang kang sarwa endah yaiku wanita
(asmara). Mula manungsa kang kabulet nafsu
asmara digambarake bisa ngobong jagad.
Aluamah / Srakah :Manungsa kuwi umume
padha nduweni rasa srakah lan aluamah, mula
kuwi yen ora dikendaleni, manungsa kepengine
bisa urip nganti pitung
turunan. Mutmainah / Kautaman : Senajan
kuwi kautaman utawa kabecikan, nanging yen
ngluwihi wates ya tetep ora becik.
Contone; menehi duwit marang wong kang
kekurangan kuwi becik, nanging yen kabeh
duwene duwit diwenehake satemah uripe dewe
rusak, iku cetha yen ora apik. Mula kuwi,
sedulur papat iku kudu direksa lan diatur
supaya aja nganti ngelantur. Manungsa diuji
aja nganti kalah karo sedulur papat kasebut,
kapara kudu menang, lire kudu bisa ngatasi
krodhane sedulur papat. Yen manungsa
dikalahake dening sedulur papat iki, ateges
jagade bubrah. Ing kene dununge pancer kudu
bisa dadi paugeran lan dadi pathokan. Bener
orane, nyumanggakake
Artinya dalam bahasa indonesia :
Saudara Empat Lima Pusat
Mengambil dari Kitab Kidungan Purwajati
tulisannya dimulai dari lagu Dhandanggula
yang bunyinya sebagai berikut:
Ana kidung ing kadang Marmati Amung tuwuh
ing kuwasanira Nganakaken saciptane Kakang
Kawah puniku Kang rumeksa ing awak mami
Anekakake sedya Ing kuwasanipun Adhi Ari-Ari
ingkang Memayungi laku kuwasanireki
Angenakken pangarah Ponang Getih ing rahina
wengi Ngrerewangi ulah kang kuwasa
Andadekaken karsane Puser kuwasanipun
Nguyu-uyu sabawa mami Nuruti ing panedha
Kuwasanireku Jangkep kadang ingsun papat
Kalimane wus dadi pancer sawiji Tunggal
sawujud ingwang. Pada lagu diatas, disebutkan
bahwa “Saudara Empat” itu adalah Marmati,
Kawah, Ari – ari (plasenta/ tembuni) dan Darah
yang umumnya disebut Rahsa. Semua itu
berpusat di Pusar yaitu berpusat di Bayi.
Jelasnya mereka berpusat di setiap manusia.
Mengapa disebut Marmati, kakang Kawah, Adhi
Ari – Ari, dan Rahsa? Marmati itu artinya
SamarMati (Takut Mati)! Umumnya bila
seorang ibu mengandung sehari – hari
pikirannya khawatir karena Samar Mati. Rasa
khawatir tersebut hadir terlebih dahulu
sebelum keluarnya Kawah (air ketuban), Ari –
ari, dan Rahsa. Oleh karena itu Rasa Samar
Mati itu lalu dianggap Sadulur Tuwa (Saudara
Tua). Perempuan yang hamil saat melahirkan,
yang keluar terlebih dahulu adalah Air Kawah
(Air Ketuban) sebelum lahir bayinya, dengan
demikian Kawah lantas dianggap Sadulur Tuwa
yang biasa disebut Kakang (kakak) Kawah. Bila
kawah sudah lancar keluar, kemudian disusul
dengan ahirnya si bayi, setelah itu barulah
keluar Ari – ari (placenta/ tembuni). Karena Ari
– ari keluar setelah bayi lahir, ia disebut
sebagai Sedulur Enom (Saudara Muda) dan
disebut Adhi (adik) Ari-Ari. Setiap ada wanita
yang melahirkan, tentu saja juga
mengeluarkan Rah (Getih=darah) yang cukup
banyak. Keluarnya Rah (Rahsa) ini juga pada
waktu akhir, maka dari itu Rahsa itu juga
dianggap Sedulur Enom. Puser (Tali pusat) itu
umumnya gugur (Pupak) ketika bayi sudah
berumur tujuh hari. Tali pusat yang copot dari
pusar juga dianggap saudara si bayi. Pusar ini
dianggap pusatnya Saudara Empat. Dari situlah
muncul semboyan ‘Saudara Empat Lima Pusat’
Keempat nafsu yang digambarkan oleh ke
empat hewan tersebut dapat diuraikan sebagai
berikut:
Amarah : Bila manusia hanya mengutamakan
nafsu amarah saja, tentu akan selalu merasa
ingin menang sendiri dan selalu ribut/
bertengkar dan akhirnya akan kehilangan
kesabaran. Oleh karena itu, sabar adalah alat
untuk mendekatkan diri dengan Allah SWT.
Supiyah / Keindahan : Manusia itu umumnya
senang dengan hal hal yang bersifat keindahan
misalnya wanita (asmara). Maka dari itu
manusia yang terbenam dalam nafsu asmara/
berahi diibaratkan bisa membakar dunia.
Aluamah / Serakah :Manusia itu pada
dasarnya memiliki rasa serakah dan aluamah.
Maka dari itu, apabila nafsu tersebut tidak
dikendalikan manusia bisa merasa ingin hidup
makmur sampai tujuh turunan.
Mutmainah / Keutamaan : Walaupun nafsu
ini merupakan keutamaan atau kebajikan,
namun bila melebihi batas, tentu saja tetap
tidak baik. Contohnya: memberi uang kepada
orang yang kekurangan itu bagus, namun
apabila memberikan semua uangnya sehingga
kita sendiri menjadi kekurangan, jelas itu
bukan hal yang baik. Maka dari itu, saudara
empat harus diawasi dan diatur agar jangan
sampai ngelantur. Manusia diuji agar jangan
sampai kalah dengan keempat saudaranya
yang lain, yaitu harus selalu menang atas
mereka sehingga bisa mengatasinya. Kalau
Manusia bisa dikalahkan oleh saudara empat
ini, berarti hancurlah dunianya. Sebagai Pusat,
manusia harus bisa menjadi pengawas dan
menjadi patokan. Benar tidaknya silakan anda
yang menilai.
Apa pandangan Jawa itu bertentangan
dengan ajaran Islam? Atau, pandangan Jawa
itu tidak ada di dalam Islam? Yakinlah
saudara, bahwa pandangan tersebut ada di
dalam Alquran. Alias, ada di dalam Islam.
Cuma, kita yang beragama Islam kurang
mau memerhatikan ayat-ayat yang
bernuansa metafisik. Kita lebih mudah
terjebak ayatayat yang bersifat lahiriah.
Coba, kita perhatikan ayat “In kullu nafsin
lammd ‘alayha hr2fzzh, setiap insan niscaya
ada penjaganya.”‘ Atau, yang ada pada ayat
lainnya: “Wa huwa al-qahir fawq abddih wa
yursil `alaykum hafazhah hattd id,za jd’a
ahadakum al-mawt tawaffathu rusulund wa
hum Id yufarrithun.’2
Dialah yang bcrkuasa atas semua
hamba-Nya. Dan Dia mengutus kepada
kalian penjaga-penjaga untuk
melindungimu. Jika seseorang sudah
waktunya mati, maka utusan-utusan Kami
itu mewafatkannya tanpa keliru.
Nah, dari ayat itu gamblang sekali. Jelas
sekali keterangannya! Ternyata, dalam model
kehidupan di alam ini, Tuhan memberikan
penjaga-penjaga kepada setiap diri.
Meskipun sudah disebutkan di awal ayat
bahwa Tuhan itu Mahakuasa atas segala
hamba-Nya, tapi ada mekanisme alam yang
telah ditetapkan-Nya. Tuhan tidak bertindak
secara langsung. Ada beberapa penjaga yang
dikirimkan kepada setiap orang. Bukan satu
penjaga buat seorang. Tapi beberapa penjaga!
Tentu saja penjaga-penjaga ini tidak terlihat
oleh mata jasmani. Karena mereka berupa roh.
Kalau toh ada orang yang dapat melihat
mereka, itu disebabkan yang bersangkutan
berjuang keras untuk melihat mereka. Atau,
orang itu berada dalam situasi yang
menyebabkan saudarasaudara rohaninya itu
menampakkan diri. Itupun hanya dirinya yang
bisa melihat mereka. Orang lain di sekitarnya
tidak melihat mereka.
Dalam agama Kristen pun disebutkan
bahwa setiap orang di dunia ini diiringi
malaikat (Matius 18: 10; Kisah Rasul 12:
15). Malaikat menyertai manusia untuk
menjaganya. Untuk memberikan perlindungan,
sepanjang manusianya sendiri berbuat
kebajikan. Dijelaskan bahwa anak-anak kecil
memiliki malaikatnya di surga. Mengapa
disebut anak kecil? Karena berbuat sesuai
dengan nuraninya. Belum dipengaruhi oleh
hawa nafsu clan lingkungannya. Anak kecil
memang masih tulus hidupnya. Karena itu
kanjeng Nabi Isa a.s. bersabda bahwa
seseorang dapat memasuki surga bila dia
hidup bagaikan anak kecil. Manusia yang
tulus hatinya. Jadi tidak ada istilah salah
cabut nyawa dalam kehidupan ini Mengapa?
Karena mereka itu ada di sisi kita pada
setiap saat, di mana saja. meski kita
bersembunyi di dalam gedung berlapis
platina, ya mereka akan menunaikan tugas
mereka dengan benar. Karena mereka dari
awalnya dicipta clan mendapatkan perintah
Tuhan untuk menjaganya. Lho, bukankah
selama ini yang mencabut nyawa itu malaikat
Izrail seorang diri?
Coba perhatikan kedua ayat tersebut di
atas. Yang ada itu kata hdfzzh [bentuk
tunggall dan hafazhah [bentuk jamak] untuk
kata penjaga. Tidak disebut kata malaikat
pada kedua ayat itu. Ayat yang pertama
menginformasikan bahwa setiap diri itu ada
penjaganya. Sedangkan yang kedua
memberitahukan kepada kita bahwa ada
beberapa penjaga, bukan cuma dua penjaga,
yang akan mewafatkan seseorang bila sudah
tiba masa ajalnya. Tanpa keliru! Kata
“mewafatkan” sendiri pada mulanya tidak
berarti mematikan. Arti asalnya itu
menyempurnakan. Jadi, kalau seseorang
mati itu sebenarnya telah lunas apaapa yang
diembannya. Karena itu, mati bunuh diri
[karena putus asa dalam menempuh hidup
di dunia ini diharamkan oleh setiap agama
dan keyakinan. Meskipun di Jepang dulu ada
sepuku, kewajiban bunuh diri karena tak
mampu memikul tanggung jawab, tapi
dalam keadaan normal orang Jepang
dilarang untuk melakukan bunuh diri.
Setelah Islam masuk P.JAWA kepercayaan
tentang saudara empat ini dipadukan dengan 4
malaikat di dunia Islam yaitu Jibril, Mikail ,
Isrofil, Ijro’il. Dan oleh ajaran sufi tertentu di
sejajarkan denga ke’empat sifat nafsu yaitu:
Nafsu Amarah, Lawwamah, Sufiah dan
Mutmainah.
Pertama Jibril atau dalam bahasa ibrani
Gabriel artinya pahlawan tuhan. Jabr’ El
kekuatan tuhan fungsinya adalah penyampai
informasi, didalam islam dikenal sebagai
penyampai wahyu pada para nabi. Dalam
konsep islam Jawa Jibril diposisikan pada
kekuatan spiritual pada KETUBAN. Ada
pandangan yang menyatakan setelah
N.Muhammad wafat maka otomatis Jibril
menganggur karena beliaulah orang yang
menerima wahyu terakhir. Tapi tidak demikian
dalam pandangan Jawa, setiap orang di sertai
Jibrilnya. Hakikatnya hanya ada satu Jibril di
alam raya ini tapi pancaran cahayanya ada
dalam setiap diri. seperti Ruh tidah pernah
dinyatakan dalam bentuk jamak didalam
Al-Quran. Tetapi setiap diri mendapat tiupan
ruh dari tuhan dan ruh tersebut menjadi si A, si
B, si C Dst.. satu tetapi terpantul pada setiap
cermin sehingga seolah2 setiapm cermin
mengandung Ruh, dan manusia sebenarnya
adalah cermin bagi sang diri. setiap diri
menerima limpahan cahayanya. Diantara
limpahan cahayanya adalah Jibril yang
menuntun setiap orang. Jibril akan
menuntunmanusia kejalan yang benar.., yang
telah membersihkan dirinya, membersihkan
cerminya, membersihkan hatinya. Jibril lah
yang menambahdaya agar teguh dan tebal
keimanan seseorang. dalam khasanah jawa
Jibril berdampingan dengan Guru sejati,
bersanding dengan diri Pribadi.
Jibril tidak mampu mengantarka diri Nabi ke
Sidratul Muntaha dalam Mij’raj beliau juga
diceritakan ketika Jibril menampakan diri
kehadapan rasul selalu ditemani malaikat mulia
Lainya yaitu Mikail isrofil Ijroil…Jelas kiranya
bahwa kahadiran ketuban ketika membungkus
janin ternyata disertai saudara2nya yang lain.
Ditinjau dari keddudukannya yang keluar paling
awal maka disebut sebagai kakak atau kakang
( saudara tua ) si bayi. begitu bayi lahir maka
selesailah sudah tugas ketuban secara fisik.
tetapi exsistensi ketuban secara ruhaniah ia
tetap menjaga dan membimbing bayi tersebut
sampai akhir hayat. secara extensi Jibril
diciptakan setelah malaikat Mikail. dan Tali
Pusar ada lebih dulu dari pada selaput yang
membungkus janin di pintu rahim (cervix)
Ke Dua Malaikat Israfil. Menurut hadis
malaikat Israfil diciptakan setelah penciptaan
Arsy ( Singgasana Tuhan ) disebut sebagai
malaikat penggenggam alam semesta, ia
meniup Terompet Pemusnahan Dan
Pembangkitan. Ia digambarkan menengadah
ke atas untuk melihat jadwal kiamat yang ada
di Lawh Al Mahfuzh. Israfil di sepadankan
dengan ari-ari, tembuni atau Placenta, Ari-Ari
adalah yang memayungi sang janin sampai
ketempat tujuan dialah yang memberikan
keamanan menyalurkan makanan dan
kenyamanan pada janin dengan ari-ari ini
kehidupan berlangsung dalam janin. Exsistensi
Ari-ari ini disejajarkan dengan malaikat Israfil
Dalam kelahiran janin, Ari-ari diterima sebagai
saudara muda ( adik ). Meskipun jasadnya
telah tak ada lagi ari-ari tetap memberikan
perlindungan bagi manusia setelah dilahirkan.
dari sisi keberadaanya malaikat Israfil dicipta
terlebih dahulu dari pada malaikat Mikail dan
Jibril As. Israfil diyakini sebagai Pelita Hati Bagi
manusia agar hatinya tetap terang, Itulah
sebabnya sejahat-jahatnya manusia masih ada
secercah cahaya dalam hatinya tetap ada
kebaikan yang dimilikinya meski hanya sebesar
debu…
Yang ketiga adalah Malaikat Mikail, Salah
satu malaikat yang menjadi pembesar para
malaikat. Tugas malaikat Mikail adalah
Memelihara Kehidupan. Dalam hadis
diceritakan bahwa malaikat Mikail mengemban
tugas memelihara pertumbuhan pepohonan,
kehidupan Hewan juga Manusia.. Dialah yang
mengatur angin dan hujan dan membagi rejeki
pada seluruh mahluk. Pada konsep sedulur
papat yang sudah di sesuaikan dengan ajaran
Islam, Tali Pusar merupakan Lokus, tempat
dudukan bagi malaikat Mikail dia merupakan
tali penghubung bagi kehidupan manusia.Zat
zat makanan, Oksigen dan Zat yang perlu
dibuang dari tubuh janin agar tidak meracuni
tubuh janin. Subhanallah.Dia telah mengatur
kehidupan manusia dalam rahim melalui
malaikat malaikatnya.. Mikail dipandang orang
jawa sebagai saudara yang memberikan
sandang, pangan dan papan, Jika seseorang
memohon perlindungan tuhan maka Mikail
yang akan menjalankan perintah Tuhan untuk
melindunginya.
Ke Empat adalah Malaikat Ijroil. Malaikat
Maut yang dipercaya sebagai yang
bertanggung jawab akan Kematian.
Kehadirannya amat ditakuti Manusia.. Jika ajal
telah tiba maka ia akan Me wafatkan manusia
sesuai waktunya.. Dalam konsep sedulur papat
Malaikat maut ini ternyata saudara Manusia
sendiri bukan orang lain dan ia tidak akan
menyalahi tugasnya.. bila seseorang belum
sampai ajalnya dia tak akan mewafatkannya..
Dia hadir untuk meringankan penderitaan
manusia, saudara sejati pasti melindungi bila
yang bersangkutan selalu dijalan yang benar.
Bayangkan bila manusia tidak bisa mati tetapi
hidupnya menderita..? apa tidak tersiksa..?
bayangkan bila ada orang yang maumati aja
sulitnya bukan main.. Nauzubillah.. Ijroil
disebut sebagai kekuatan Tuhan yang berada
didalam Darah, Dalam kehidupan sehari hari
Ijroil bertugas untuk menjaga hati yang suci,
Jika hati terjaga kesuciannya maka ketakutan
akan hidup menderita dan kematian akan tak
ada lagi. Jika ajal telah sampai maka Ijroil
mengorganisasi malaikat lainnya,
mengorganisasi saudara saudara lainnya untuk
mengakhiri hidupnya

Iklan

Komentar ditutup.